21 Film Samurai Terbaik Yang Pernah Dibuat

20 Film Samurai Terbaik Yang Pernah Dibuat


20 film samurai terbaik sepanjang masa yang wajib disimpan pada list film samurai 2020, film samurai berdasarkan kisah nyata adalah dasar dari semua film yang ada dan tayang saat ini. Walaupun ada juga film samurai yang diadaptasi dari manga dan menjadi film samurai terbaik karena alur ceritanya.

Film samurai sadis sudah menjadi karakter didalam setiap ceritanya, namun ternyata ada juga film samurai romantis dan lucu juga. Namun di materi ini caragokil tidak akan mengulasnya terlalu panjang, kalian bisa mencari tahu infonya di google.

Film Samurai Sub Indo

Kalian bisa menikmati semua film samurai sub indo secara gratis dengan mengunduhnya di situs berbagi film, untuk daftar situs download subtitle indonesia film gratis kalian bisa mengunjungi link berikut ini. Situs Download Subtitle Indonesia Terbaru Dan Terbaik

1. 47 Ronin

Kisah Empat Puluh Tujuh Ronin (赤穂浪士 Akō rōshi, ronin dari Akō) adalah peristiwa pembalasan dendam 47 ronin dari Akō di bawah pimpinan Ōishi Kuranosuke Yoshitaka yang membalas dendam atas kematian majikan bernama Asano Takumi no Kami dengan cara melakukan penyerbuan ke rumah kediaman pejabat tinggi istana Kira Kōzuke no Suke Yoshihisa dan membunuhnya.

Peristiwa pembunuhan Kira Kōzuke no Suke Yoshihisa dikenal sebagai Genroku Akō jiken (元禄赤穂事件, Peristiwa Akō era Genroku) karena terjadi tanggal 14 bulan 12 tahun ke-15 era Genroku atau 30 Januari 1703.

2. Tales of Ugetsu (1953)

Berdasarkan buku Ueda Akinari dengan judul yang sama dan disutradarai oleh pembuat film kenji Kenji Mizoguchi, Tales of Ugetsu adalah salah satu film besar pertama yang muncul dari Jepang karena membangun kembali dirinya sendiri setelah mimpi buruk Perang Dunia II. Film ini merupakan fantasi romantis yang berfokus pada perjuangan dua keluarga petani dan lika-liku nasib yang menimpa mereka. Benar-benar unik, film ini menggabungkan tema moralitas dan kesetiaan keluarga dengan spiritualitas dan kekuatan mimpi. Film ini juga menarik untuk dilihat dan menerima nominasi Oscar untuk Desain Kostum Terbaik.

3. Seven Samurai (1954)

Akira Kurosawa , grand master abadi film Jepang, mendominasi daftar ini. Untuk memilih satu film yang sempurna oleh auteur akan menjadi perjuangan, tetapi Seven Samurai akan menjadi pilihan yang sangat bagus untuk posisi teratas. Ketika sekelompok penduduk desa secara rutin menjadi sasaran bandit, mereka mengambil tindakan sendiri dengan merekrut tim penembak jitu yang terdiri dari senjata sewaan untuk melawan. Kisah konflik kelas dan budaya terjadi, dikemas hingga penuh dengan urutan aksi yang mendebarkan dan tikungan yang menyayat hati. Dibuat ulang lebih dari sekali, yang asli tidak mungkin di atas.

4. Trilogi Samurai (1954-6)

Dengan Toei, produser drama aksi periode terbesar, tetap menyimpang dari mode di antara studio Jepang yang mengirimkan karya ke festival internasional sepanjang tahun 1950-an, entri Toho di bidang ini yang memberi pemirsa asing jendela paling terbuka ke masa lalu mitis negara itu. . Kehidupan ahli pedang Musashi Miyamoto (1584-1645), terkenal karena teknik bertarung dua tangannya dan sentuhan halusnya dengan sikat tinta Zen, telah diabadikan dalam banyak film, termasuk versi 1944 oleh Mizoguchi untuk Shochiku .

5. Throne of Blood (1957)

Shakespeare's Macbeth dialihkan ke Ancient Japan dalam film yang menakjubkan ini, di adaptasi dari film klasik Bard oleh Akira Kurosawa dan dengan Toshiro Mifune sebagai pemeran utamanya. Lady Asaji Washizu bertekad untuk merebut kekuasaan melalui suaminya, dan keduanya memimpin kampanye berdarah di mana aliansi hancur dan mayat mulai menumpuk. Terlepas dari kendala bahasa dan beberapa penyimpangan dari plot aslinya, kritikus film yang dihormati Derek Malcolm menulis pada tahun 1999 bahwa film tersebut adalah: "... mungkin adaptasi Shakespeare terbaik yang pernah dilakukan di layar". Bahkan tanpa pengetahuan tentang drama tersebut, ini masih merupakan film yang luar biasa - sebuah epik supernatural di mana ambisi dan kekejaman manusia sama seramnya dengan kekuatan duniawi lainnya.

6. Yojimbo (1961)

Kurosawa kembali lagi, kali ini dengan kisah menderu tentang samurai pemberontak yang ditarik ke dalam perang sengit antara klan saingan, yang pada gilirannya menimbulkan malapetaka mematikan di sebuah desa kecil. Ronin mengambil tindakan ke tangannya sendiri dan memutuskan untuk menyelamatkan hari dengan kecerdikannya, menipu masing-masing pihak untuk memastikan mereka saling mengalahkan. Lebih dari segalanya, film ini adalah kendaraan yang luar biasa bagi Toshiro Mifune yang tak ada bandingannya, pemimpin tertinggi Jepang, yang karisma dan fisiknya tampak besar dalam ledakan hiburan ini. Para juri setuju, saat Mifune mengambil Piala Volpi untuk penghargaan Aktor Terbaik di Festival Film Venesia 1961.

7. Harakiri (1962)

Berlatar akhir periode Tokugawa, film menarik ini menceritakan kisah Tsugumo Hanshiro (diperankan oleh Tatsuya Nakadai yang hebat), seorang samurai yang kehilangan posisinya yang dihormati di masyarakat. Tanpa tujuan, dia mencoba untuk menyatukan kembali dirinya ke dunia dan mendamaikan masa lalunya yang heroik dengan kenyataan pahit saat ini. Sebuah syair untuk jiwa manusia dan refleksi dari kebodohan kematian, film ini juga merupakan meditasi mendalam tentang akhir sebuah era, serta melihat aspek yang lebih tragis dari menjadi bagian dari kelas samurai di Jepang Kuno.

8. Sanjuro (1962)

Kurosawa dan Toshiro Mifune bersatu kembali untuk sekuel Yojimbo ini . Ketika ronin Mifune tidak sengaja mendengar rencana sembilan samurai muda untuk melawan pengawas korup mereka, dia kembali mengambil tindakan ke tangannya sendiri dan memutuskan untuk memimpin mereka dan perjuangan mereka untuk keadilan. Aksinya memuncak pada klimaks film, dengan salah satu samurai terhebat di bioskop Jepang, di mana Sanjuro menghadapi musuh bebuyutannya dalam duel mematikan. Berlari di sepanjang film adalah subteks tentang kesia-siaan kekerasan dan perang. Satu baris dalam film tersebut mengatakan semuanya: "Pedang terbaik adalah yang disimpan di sarungnya."

9. Samurai Assassin (1965)

Dalam Samurai Assassin , berlatar tahun 1860 di hari-hari sekarat Keshogunan Tokugawa, Toshiro Mifune berperan sebagai ronin nakal yang tidak menyadari identitas ayah bangsawannya, dan yang didorong dengan ambisi untuk mengamankan status samurai pada saat kelas prajurit ini sedang titik puncak dihapuskan. Dia terlibat dalam komplotan untuk membunuh Ii Naosuke, seorang pejabat kuat di pemerintahan militer keshogunan yang serukan untuk membuka negara bagi para nasionalis perdagangan luar negeri marah. Adegan diatur untuk ledakan terakhir, dan satu yang akan melihat usia samurai berakhir sekali dan untuk selamanya.

10. Red Sun (1971)

Meskipun mungkin dorongan untuk mendeskripsikan Red Sun sebagai film samurai, produksi bersama Prancis-Italia-Spanyol yang aneh ini, yang disebut sebagai "pertemuan timur-barat-barat", menarik sebagai indikasi bagaimana saling terkait antara mitologi penembak jitu barat dan samurai tak bertuan telah menjadi imajinasi global yang populer pada tahun 1970-an.

11. Lady Snowblood (1973)

Terlepas dari latar awal era modern, film ini berisi banyak kiasan yang sama dari film samurai sebelumnya (meskipun dengan lebih banyak pertumpahan darah), terutama adaptasi Koike lain yang mendahuluinya, tujuh film Lone Wolf and Cub (1972-74 ) seri.

12. Shogun Assassin (1980)

Salah satu persembahan paling berdarah dan paling besar dalam daftar ini, Shogun Assassin adalah versi singkat dari film Lone Wolf and Cub dari tahun 1970-an, yang di adaptasi dari manga dengan nama yang sama. Seorang algojo samurai dikhianati oleh tuannya, yang mengirim ninja untuk membunuhnya. Tapi mereka tidak melakukannya. Istrinya malah ditebang, meninggalkan dia untuk mengurus dirinya sendiri dan bayi laki-lakinya. Bersumpah akan membalas dendam, dia memotong jalannya melalui siapa pun yang cukup malang untuk menghalangi jalannya.

13. Kagemusha (1980)

Kagemusha hampir tidak terjadi. Biaya produksi yang besar mengancam proyek tersebut ketika Toho Studios tidak dapat menemukan cukup uang, tetapi ada bantuan dari pembuat film George Lucas dan Francis Ford Coppola. Keduanya adalah penggemar berat dari Kurosawa dan meyakinkan 20th Century Fox untuk membantu membiayai proyek dengan imbalan hak distribusi internasional di luar Jepang. 

14. Ran (1985)

Film Kurosawa terakhir dalam daftar ini . Ran adalah film Jepang termahal yang pernah diproduksi pada saat dirilis, dengan anggaran lebih dari $ 12 juta. Sebuah riff barok di Shakespeare's King Lear, itu menceritakan kisah penguasa Hidetora Ichimonji, yang memutuskan untuk membagi kerajan di antara ketiga putranya hanya untuk perebutan kekuasaan yang brutal terjadi. Kurosawa tidak asing dengan epos layar lebar, tapi dia menggali lebih dalam dalam film binatang buas yang luas ini, yang akan duduk dengan nyaman di samping film perang besar sepanjang masa. Urutan pertempuran menggunakan 200 kuda, dan lebih dari 1.400 seragam dan set baju besi dibuat oleh pengrajin untuk produksi. 

15. Shogun's Shadow (1989)

Menghirup udara segar di sinema samurai, Shogun's Shadow adalah perselingkuhan beroktan tinggi yang secara dramatis melanggar konvensi gaya dalam penggambaran perjuangan feodal. Seorang anak kecil, yang merupakan pewaris shogun, menemukan hidupnya dalam bahaya ketika dia menjadi sasaran sebagai bagian dari plot politik. Tapi pengawal pribadi bocah itu bertekad untuk melindunginya dan melakukan perjalanan epik melintasi Jepang untuk mengantarkan bocah itu ke tempat yang aman, dengan gerombolan pasukan musuh yang sedang mengejar. Sutradara Yasuo Furuhata mengambil isyarat dari film aksi Barat, dengan adegan aksi yang berlebihan dan soundtrack rock di salah satu film termahal yang pernah dibuat di Jepang pada saat rilis. Semua ini ditambahkan ke film yang sangat menyenangkan yang tidak pernah berhenti.

16. Ghost Dog: The Way of the Samurai (1999)

Jim Jarmusch memberi penghormatan kepada hip-hop dan bioskop samurai dalam tamasya yang gemilang ini, di mana Forest Whitaker berperan sebagai pembunuh bayaran yang dikesampingkan oleh majikan mafia dan harus berjuang untuk hidupnya. Ghost Dog berlatar di Brooklyn modern dengan tidak ada pendekar pedang yang terlihat, jadi sepertinya sejauh yang bisa didapat dari chanbara .

17. The Twilight Samurai (2002)

Sebuah karya yang sempurna untuk bakat luar biasa dari aktor Hiroyuki Sanada (yang memiliki gelar MBE kehormatan berkat karya teaternya di Inggris), film ini menceritakan kisah seorang samurai yang mulia dan miskin yang harus berjuang melalui masa-masa sulit, prasangka orang lain dan hubungan cinta yang diwarnai dengan perasaan bosan. Dengan banyak hal yang bisa dikatakan tentang sistem kelas, cinta, dan bahaya menjadi orang baik di dunia yang buruk, ini adalah salah satu tamasya.

18. Zatoichi (2003)

Ceritanya berkisar pada seorang pendekar pedang yang buta dan damai yang berkeliaran di Jepang feodal sebelum ditarik ke dalam konflik di mana dia diuji hingga batasnya. Kitano sangat cocok untuk memerankan karakter tituler dalam film yang ceria dan nakal, yang merayakan sisi ceria sang pencipta yang licik.

19. 13 Assassins (2010)

Takashi Miike tidak pernah membuat film yang membosankan, tetapi dia berada di puncak kekuatannya di 13 Assassins , mahakaryanya. Ketika seorang panglima perang sadis mengancam untuk membatalkan perdamaian yang diraih dengan susah payah di Jepang feodal, sekelompok samurai nakal harus bekerja sama untuk menebasnya - dan pasukannya - sampai berdarah. Apa yang dimulai sebagai drama sejarah yang suram dan difilmkan dengan indah akhirnya berubah menjadi tontonan murni dengan final yang benar-benar luar biasa yang harus dilihat untuk dipercaya. Dengan bakat utama baik di depan maupun di belakang kamera, ini adalah film yang memiliki kuenya yang berlumuran darah dan melahapnya secara utuh.

20. Rurouni Kenshin (2012)

Rurouni Kenshin adalah manga dan anime tentang samurai yang direformasi yang mendapatkan popularitas baik di dalam maupun di luar negara asalnya pada tahun 1990-an. Selain adaptasi animasinya, ia melahirkan versi live-action pada tahun 2012, yang terbukti sangat populer hingga mendapat dua sekuel. Dalam film perta?ma, berlatar restorasi Meiji, seorang mantan pembunuh bersumpah untuk tidak pernah mengambil nyawa lain dan mengabdikan keberadaannya untuk mengembara di tanah, membantu orang lain. Namun, cara mulianya akan segera diuji saat ia menghadapi para pembunuh tanpa ampun. Dengan koreografi pertarungan yang hebat dan pemeran yang berwajah segar, film ini dengan sempurna menangkap semangat materi sumber, dengan tema penebusan, keinginan untuk kedamaian batin, dan apa artinya membantu orang lain.

21. Blade of the Immortal (2017)

Entri Takashi Miike lainnya dalam daftar ini adalah adaptasi dari manga terkenal, yang menceritakan kisah pendekar pedang terkutuk dan abadi yang harus membunuh 1.000 orang jahat untuk mendapatkan kembali kematiannya. Pengaturan ini membuat tarif Miike sempurna, dengan pertemuan berlumuran darah satu demi satu. Pada tahun 2017, saat melakukan pratinjau film tersebut selama pemutaran jam 11 pagi di London Film Festival, Miike mengatakan niatnya adalah agar film itu ditonton "pada malam hari". Dan jangan salah, ini adalah film Jumat malam dengan urutan tertinggi, dengan mayat di tumpukan dan pahlawan yang tidak bisa dihentikan tidak peduli berapa banyak orang yang menancapkan pedang ke dalam dirinya.

Terimakasih telah berkunjung ke situs caragokil.com dengan materi tentanf 21 Film Samurai Terbaik Yang Pernah Dibuat. Semoga informasi yang kami berikan bisa membantu dan bermanfaat untuk kita semua. Jangan lupa untuk bergabung dengan halaman facebook kami.

Posting Komentar