Apa itu Bullying?

Apa itu Bullying?
Apa itu Bullying?

Mengalami bullying tentu bukan pengalaman yang mengenakkan buat siapapun

mau itu dikata-katain, dipukulin misalnya, sampe dipermalukan, atau dikucilkan secara sosial


Mau itu secara langsung atau online, biasanya ini berdampak negatif dan ada kemungkinan juga ini bakal jadi kenangan buruk di masa kecil kita buat kita yang dibully sih


Meski udah dari zaman dulu ya sebenernya kampanye anti bullying itu didengungkan dimana-mana

ga boleh ada perundungan, ga boleh ada bullying, tapi masih aja bullying ini dialami oleh banyak orang di seluruh dunia

atau bahkan ini juga dialami oleh lo yang lagi nonton video ini


Kenapa ada orang yang melakukan bullying

Nah, buat lo yang mengalami mungkin lo pernah bertanya-tanya nih "Kok ada ya orang yang segitu teganya ngebully orang lain?"

"Kok bisa ya dia sampe hati ngebully gue gitu"


Well, artikel kali ini bakal ngejawab kenapa ya ada orang yang bisa ngebully orang lain dari perspektif psikologi sosial

So, lo simak penjelasan ini sampe abis supaya lo tau jawaban lengkapnya



Nah, apa sih sebenernya faktor utama dari perilaku bullying ini?


Well, sampai sekarang pun para ahli masih berdebat ya

dan belum nemu biangkerok utama dari fenomena ini

karena ya siapapun bisa jadi pelaku dan jadi korban,

tapi salah satu artikel dari sekelompok peneliti asal kanada yang baru gua baca akhir-akhir ini

menyajikan pandangan menarik soal perilaku bullying pada anak-anak dan remaja


Artikel tersebut intinya ngerangkum berbagai temuan dari penelitian yang udah ada soal bullying


Salah satu poin yang utama adalah bahwa perilaku bullying adalah salah satu bentuk penyalahgunaan relasi kuasa

Power relation di kalangan anak-anak dan remaja



Nah, maksudnya apa tuh relasi kuasa?

Well, sederhananya relasi kuasa ini adalah suatu hubungan dimana satu pihak punya kuasa atau power terhadap pihak lain

yang mana bikin pihak yang powernya lebih rendah ini mau melakukan keinginan si pemilik power tadi


Jadi, menurut artikel yang tadi, mereka yang ngelakuin bullying biasanya adalah anak-anak atau remaja yang punya power kuat di lingkungannya

baik itu yang punya fisik lebih gede, lebih atletis, lebih populer, atau lebih menarik secara fisik dan lebih disukai sama temen-temen yang lain


Nah, power yang beda ini juga memunculkan perilaku bullying yang beda juga

Kayak misalnya bisa jadi ya buat power yang kayak badannya gede ya perilakunya bakal ke perilaku agresif

kayak mukul orang, ngancem orang kayak si Giant ketika ngebully Nobita gitu


tapi ya meski kayak gitu video ini ngga bilang kalau semua yang punya power pasti bakal ngebully

Lo juga mungkin waktu kecil ada aja kan anak yang punya power, tapi ya baik-baik aja gitu, ga jadi tukang bully


Mungkin ada juga yang pake power mereka buat menyebarkan kebaikan

misalnya ngebela orang yang dibully, bisa jadi kan


Faktor terjadinya perilaku bullying

Jadi, meski power ini ngasih kecenderungan dan kesempatan buat seseorang ngelakuin bullying, tetep ada faktor lain yang nentuin apakah perilaku bullying ini bakal berkembang atau engga


Pertama adalah apakah perilaku bullying ini ngedapetin social reward atau ngga

Maksudnya gimana? Kayak.. kalau ada orang yang menyalahgunakan powernya untuk ngebully dan dari sana dia dapet keuntungan

maka ya.. nanti pasti bakal berkembang perilaku bullyingnya karena ya untung juga


dan keuntungan ini bisa macem-macem, kayak bisa jadi dari pengakuan orang lain atau dari kita ngedapetin sesuatu ketika ngebully, dan lain sebagainya


dan si pembully ini biasanya bakal belajar "Oh gini ya caranya ketika gue mau ngedapetin sesuatu yang gue mau"

dan dari sana kayak cenderung perilakunya tuh bakal terus-terusan, gitu


Jadi, kayak bisa jadi mungkin malah ya sebaliknya, dia jadi dapet konsekuensi buruk ketika dia ga ngebully

Mau itu dikatain cemen sama temennya atau dikeluarin dari geng misalnya

terutama kalau si pembully ini berteman dengan tukang bully juga


Yaudah perilaku bullyingnya bakal diulang lagi dan lagi karena mendatangkan reward dan tidak ada punishment dibaliknya


Selain itu, perilaku ini juga bisa dibentuk dari mengamati hasil yang didapet dari orang lain, dari ngelakuin bullying ini, atau kayak kita belajar dari orang yang ngebully "Oh ternyata kayak gitu" terus kita ngelakuin

Nah, ini kalau di bahasa psikologi, ini disebut sebagai social learning


Jadi, kayak kalau misalnya ada orang yang ngeliat temennya dibully terus dapet berbagai keuntungan dan ga ada yang ngehukum

yaudah gitu "Oh gua bakal ngebully juga biar gua ngedapetin kayak gitu" gitu


Beda kalau misalnya tukang bullynya dimarahin sama guru atau kayak dapet konsekuensi negatif atau dibelain orang gitu kan

ya orangnya bakal belajar juga "Oh kalau kayak gitu gua bakal dimarahin, yaudah gua ga ikut-ikutan" misalnya kayak gitu ya


Nah, kurang lebih gitu ya. Jadi, bullying itu ketika power yang dimiliki seseorang disalahgunakan

karena dia belajar kalau hal itu adalah hal yang menguntungkan


tapi apapun alasannya sebenernya ya bullying tentu harus kita minimalisir ya karena ini pasti akan berdampak negatif, biasanya sih kayak gitu



Dampak negatif bullying untuk korban

Kayak yang udah pernah Satu Persen bahas di video sebelumnya gitu. Bullying tuh bisa ngehasilin dampak negatif buat korban

maupun buat pelaku juga bisa jadi negatif, gitu


Salah satunya adalah gini, bisa jadi orang tuh punya self perception atau cara pandang terhadap diri yang buruk

Nah jadi, mereka tuh biasanya memaknai diri mereka kenapa mereka dibully itu karena mereka emang seburuk itu dan memang pantes dibully

Jadi kayak self worth-nya rendah banget


Nah, dari sana bisa aja berkembang perasaan-perasaan minder dan insecure sama diri sendiri setelah mereka tumbuh dewasa

Nah, kalau lo termasuk sebagai orang yang pernah mengalami bullying dan mengalami dampak yang gue sebut barusan, kayak minder dan insecure


gue sih menyarankan lo untuk ayo deh kita mulai untuk minimalisir menyalahkan diri kita sendiri

Kita udah ngebahas kalau perilaku bullying itu ya memang mungkin bukan salah lo

lo bukan dibully karena memang lo jelek atau pantas dibully,


tapi mungkin karena berbagai faktor lain dan karena relasi kuasa yang tadi,

tapi memang ga mudah buat dealing sama pengalaman buruk macam ini

apalagi kalau bekasnya masih ada sampe sekarang

dan bikin lo jadi pribadi yang selalu minder dan insecure sama diri sendiri,


tapi bukan berarti lo ga bisa ngelakuin apapun

Ada kok berbagai macam intervensi, berbagai macam treatment psikologi yang udah dikembangkan buat mengatasi dampak bullying

dan bisa lo dapet dari tenaga profes